Tangerang – Merak yang ‘sesuatu’…

Tag

, , , , ,

Assalamualaikum….

Kali ini saya mau curcol ahh.. Perjalanan Tangerang – Merak yang biasanya berjalan lancar dan aman-aman saja, namun kali ini perjalanan jarak pendek ini terasa berbeda..

Sejak menikah, hampir setiap dua minggu sekali saya bolak-balik Tangerang-Lampung untuk menjenguk istri dan calon anak saya (huwaaaa papa kangen adek dudut…). Karena jadwal shift saya yang langsung babat 2 hari kerja (18 jam), maka saya baru bisa meninggalkan kantor pukul 01.00. FYI, bis Arimbi/Bima Suci yang selalu saya percaya dalam perjalanan Tangerang-Merak jadwal keberangkatan rutin hanya sampai pukul 23.30. Diatas jam 23.30 hanya menantikan bis yang tiba dari bandung, itupun tidak semua armada bersedia mampir ke pool Tangerang, hanya kru yang ‘rajin’ saja yang bersedia mampir pool Tangerang untuk mengangkut kami ke Merak. Jadi tidak bisa dipastikan dapat bis atau tidak. Namun biasanya sekitar pukul 02.00 ada armada yang mampir.

Tapi kali ini tidak. Tanggal 22 maret 2014, saya tiba di pool AJA Tangerang -+ pukul 01.25. Di pool terdapat lebih dari 10 orang yang satu arah dengan saya. Sambil menunggu saya minta dibuatkan secangkir kopi di warung kopi depan pool, lumayan untuk ngangetin badan. Hingga pukul 01.45 tidak nampak satupun Arimbi asal Bandung. Kurang lebih pukul 2, setelah para calon penumpang mulai resah, datanglah sebuah bis Merdeka bodi campur aduk (aslinya evolution, muka dan bokong serta pilar A dimodifikasi ala ‘Marcopolo-nya AP’) tujuan Merak. Sepengetahuan saya, Merdeka memiliki kebiasaan buruk berupa ngetem dan ngopi. Karena itu, walaupun datang belakangan, biasanya Arimbi selalu bisa lebih dulu sampai Merak.

Berdasarkan pengamatan singkat saya, maka saya putuskan tidak ikut penumpang lain naik Merdeka, saya tetap bertahan menanti Arimbi bersama beberapa penumpang setia yang lain. Pukul 02.45 saya mulai resah. Akhirnya saya stop sebuah taksi Express, saya tanyakan apa mau driver mengantar saya ke merak? Si driver mengiyakan, namun meminta saya membayar argo dikalikan dua, karena sebagai ongkos baliknya. OMG,, r u kidding me???? Kenapa gw yg ngongkosin lo balik?? Enak bener lo tong…!!! Logikanya, kalo saya tambahkan berupa biaya tol merak-tangerang saja masih masuk akal, ga usah argonya dikali dua,, bujuugggg, itu mah setara naek GA CGK-TKG sekali jalan, atau kalau naek SJ malah bisa pulang pergi..

Balik ke cerita yak tong..

Alhasil gagal deh naek taksi.. Coba cari tiket pesawat, sapa tau masih dapet. Wow bener dah, SJ masih punya seat kosong dengan harga argo taksi Tangerang-Merak sekali jalan. Tapi sayang banget entah kenapa tampilan layarnya terpotong, bagian bawah tidak ada, sehingga saya tidak bisa melanjutkan booking, aaarrrggghhh aya2 wae..

Terpaksa deh nunggu bis lagi.. Ditengah kegelisahan, wadaw, muncul pikiran “kok ga ada omprengan yah?wah lumayan nih bisa jadi ladang usaha :p “. Tidak lama, datang sebuah mobil x*nia menurunkan 2 penumpangnya di depan pool, langsung si supir disamperin seorang bapak2 berperawakan ‘sumatera’ yang setia menunggu Arimbi bersama saya. Dia menawarkan si sopir untuk mengantar ke merak dengan biaya Rp. 30.000,- per orang, kebetulan pas ada 7 orang yang minat. Si supir mulai berhitung,,, ternyata menurut dia ga dapet, dia minta naek lagi. Saat itu hanya 3 orang yang menghadapi si supir, kami sepakat kami bertiga membayar Rp. 50.000 dan sisanya 4 orang Rp. 30.000, total Rp.270.000,-. Ditawarkan seperti itu, si supir malah galau, bengong ga jelas. Saya lihat matanya juga udah ngantuk. Ahh saya ngeri deh kalo dipaksain. Akhirnya tidak ada deal, Alhamdulillah..

Pukul 03.50, ada bis Asli Prima berbodi Jetbus, pakai sekat pula. Tujuannya ke labuan, berhubung lewat Serang maka saya dan beberapa orang ikut naik, daripada terus-terusan di PHP-in Arimbi sampe matahari nyengir nanti 😀
Jeleknya bis Labuan adalah semua tujuan penumpang disikat, walhasil bis sering berhenti di tol untul menurunkan penumpang.

Pukul 04.05 sampailah di Serang, saya turun setelah gerbang tol. Kemudia menyeberang ke RS. Sari Asih dan menunggu bis ke Merak. Karena di sisi kiri terhalang tem2an bis Labuan, saya memutuskan menunggu bis di tengah jalan, karena terdapat pembatas jalan, dan bis ke Merak lewat bagian kanan. Di tengah jalan tersebut saya bertemu bapak ‘sumatera’ lagi. Setelah beberapa bis lewat tanpa ada satu pun ke Merak, kami memutuskan menyetop sebuah taksi untuk melanjutkan perjalanan ke Merak.

Di perjalanan, bapak tsb yang belum saya ketahui namanya, mengajak saya mampir di rumahnya untuk kemudian sama-sama ke Merak pakai motornya, katanya biar gratis naek kapalnya. Wah saya mulai mikir ini orang siapa?? Kok bisa gratisan masuk kapal? Orang ASDP? Karyawan kapal?? Ahh berhubung saya buru-buru, saya menolak tawaran bpk tersebut dan memilih langsung ke Merak. Ketika akan turun dari taksi, si bpk mengulang tawarannya dan sekali lagi saya tolak halus. Tapi bpk tersebut bilang pasti nanti di kapal kita ketemu lagi, soalnya beliau juga mau naik kapal dan hanya cuci muka dan ambil motor saja di rumahnya.

Benar saja, ketika saya sedang duduk manis di dalam kapal, bpk tersebut datang masih dengan helm terpasang di kepalanya, hihihihi.. Dia menyapa saya kemudian kami mengobrol. Bpk tersebut kemudian saya ketahui bernama bpk Sofyan, dan beliau mengatakan “kalau ada apa-apa di Merak, sebut aja kamu keluarga saya, mereka ga akan berani ganggu kamu…”
Wuiiihhhh sakti nih.. Lumayan nih kalo calo-calo merak berulah, paksa-paksa, tarik-tarik, tinggal sebut aja nama pak Sofyan :p

Cerita ini tidak mengandung maksud apapun, hanya curcol karena perjalanan kali ini sangat mengesalkan namu seru juga, hehe.. Dan cerita ini merupakan live story, dimana saat ini saya masih di dalam kapal menuju pelabuhan Bakauheni, Lampung.

Mohon doanya semoga kelanjutan perjalanan saya tidak seribet perjalanan Tangerang-Merak 😀

Wassalamualaikum…

Iklan